Masalah

Tidak ada orang yang menyukai masalah lebih daripada mahasiswa S2 dan S3 yang sedang menulis thesis dan disertasi.

Jika kamu atau orang terdekat kamu atau orang yang ngga jelas jarak dekat jauhnya ke kamu saat ini sedang menulis thesis atau disertasi, ada hal hal yang pantang ditanyakan kepada kaum penyuka masalah ini, dan sebaiknya anda mengingat pertanyaan ini baik baik jika ingin hubungan kamu dengan pejuang thesis/disertasi tetap manis endes seperti jus mangga asli tanpa es. Jangan menanyakan: Kapan lulus?; udah ada paper yang di publish di journal internasional terakreditasi?; Gimana thesisnya, udah selesai?; dan yang terakhir… jangan menanyakan, sorry.. aku lupa, kamu angkatan tahun berapa?

Tidakah saya memulai tulisan hari ini dengan menyatakan bahwa pejuang thesis/disertasi adalah orang yang sangat menyukai masalah? dan jika pertanyaan itu equal dengan masalah .. mestinya pejuang thesis/ disertasi mestinya happy dong di beri pertanyaan pertanyaan seperti yang saya sebutkan tadi. nah akan saya tuliskan nasihat salah satu dosen saya.. dia pernah bilang seperti ini, masalah yang disukai pejuang thesis, bukanlah masalah masalah rutin seperti kapan nikah, kapan lulus, kapan selesai thesis, kapan hutang dibayar, kapan cicilan ini berakhir, kapan move on, cokelat atau keju, nongkrong syantik atau service mobil?.. no… masalah yang di cintai oleh pejuang thesis adalah masalah yang yang dapat dicari jawabannya dengan menggunakan langkah langkah ilmiah.

Untuk lebih saintifik, masalah yang disukai pejuang pejuang thesis dan disertasi ini adalah, masalah yang dapat di rumuskan menjadi tiga pertanyaan yang di awali dengan kata apa, bagaimana dan mengapa; variabel – variabel di dalam masalah ini mesti memiliki ukuran yang valid dan sebagai konsekuensinya, bisa dilakukan pengukuran terhadap semua variable yang ada ; dan yang paling penting adalah masalah ini dapat dilihat posisinya dengan jelas di bidang penelitian terkait. Posisi yang saya maksud adalah, dimana posisi masalah kita jika ditinjau dari penelitian-penelitian yang telah dilakukan sebelumnya di bidang tersebut, apakah setuju dan hasil penelitian kita menambah pengetahuan baru di bidang terkait, atau kita tidak setuju dan hasil penelitian kita adalah argumentasi valid tentang ketidaksetujuan kita.

maka pertanyaan pentingnya sekarang, apakah pejuang thesis/disertasi tidak memiliki masalah-masalah rutin dalam hidupnya? hahahaha… tentu saja punya kawan! dan segala masalah rutin itu ditambah, dikali, dikuadratkan sama penulisan latar belakang yang cihuy, rumusan masalah saintifik, landasan teori yang sesuai, kerangka konseptual yang jelas, akan sangat baik jika dapat diterjemahkan ke dalam bentuk bagan berwarna, metode yang valid, alat dan teknik yang paling baru agar kita dapat mengiris kumpulan data data itu sedemikian rupa hingga muncul hasil yang dapat dipertanggungjawabkan di ikuti kesimpulan yang mantap. Singkat kata… berbelaskasihan lah pada pejuang thesis/disertasi di sekitar anda!

Cheers

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s